Home » » Dugaan Sabotase di Balik Munculnya 'Air Merah' di Bandung

Dugaan Sabotase di Balik Munculnya 'Air Merah' di Bandung

Written By Adinda Maulidya on Senin, 17 Juli 2017 | 10:36

Warga Gang Hidayah, Kelurahan Panjunan, Astanaanyar, Bandung, Jawa Barat, mengeluhkan air PDAM yang muncul berwarna merah di rumah. Air itu juga mengeluarkan bau tak sedap.
Salah seorang warga, Denny Rudiana (41), merasakan kemunculan air tersebut pada Kamis (13/7) pukul 23.00 WIB sampai pukul 01.00 WIB. Dia juga sempat merekam air lalu mengunggah ke akun facebook. Dalam rekaman itu, Denny sempat menyebut nama Dirut PDAM.
Menerima laporan, PDAM Tirtawening selaku dinas penyedia air bersih Kota Bandung, langsung merespons dan mengambil sampel untuk uji labolarorium. 
Belakangan Wali Kota Bandung Ridwan Kamil memastikan berubahnya warna air menjadi merah di beberapa rumah di gang tersebut bukan karena salah PDAM. 
"Itu bukan masalah di PDAM, kalau PDAM-nya bocor yang rusaknya itu 500 rumah, itu cuman tiga rumah, tiga rumah juga ngaclok-ngaclok," ujar Ridwan Kamil di Bandung, Minggu (16/7).
Pria yang akrab disapa Emil ini menduga, adanya unsur sabotase yang terjadi hingga membuat air di tiga rumah berubah warna. Terlebih, rumah-rumah lainnya tidak mengalami kendala apapun seperti yang dikeluhkan.
"Mungkin ada sabotase terhadap tiga rumah saja oleh siapapun saya tidak tahu tapi itu bukan permasalahan datang dari PDAM, bukan kebocoran dari PDAM," ujarnya.
Sementara itu, Direktur PDAM Tirtawening Kota Bandung Sonny Salimi mengatakan hingga kini, PDAM Tirtawening masih menunggu hasil uji labolatorium terhadap air merah tersebut. 
Saat dilakukan pengecekan, produksi air milik PDAM di Badak Singa maupun Dago Pakar semua normal dan bening serta tidak mengeluarkan air merah.
"Kualitas terpantau karena kami produksi dengan benar" ujarnya.
Selain itu, tim unit reaksi cepat (URC) pun sempat melakukan pengecekan ke selokan di sekitar rumah warga. Hasilnya, kondisi selokan kering sehingga tidak ada percampuran dari saluran air kotor.
"Laporan sementara sampai sejauh ini dari Tim URC tidak ditemukan kebocoran pipa serta tidak menemukan air merah itu sumbernya dari mana," kata dia.
Kendati demikian, PDAM tetap akan menyelidiki temuan air merah tersebut. Bahkan tidak menutup kemungkinan kejadian tersebut diakibatkan hal-hal di luar wewenang PDAM.
"Kami akan lihat tindak lanjut penyelidikan dari kepolisian seperti apa, agar ditemukan sumber masalahnya apa. Sehingga akan jelas masalahnya dan dapat segera diatasi bila memang menyangkut kegagalan pada pihak PDAM," ujarnya.
Share this article :

0 comments:

Posting Komentar

 
Support : KUPAS.CO | PT. Telematika Indonusa
Copyright © 2011. KUPAS.CO - All Rights Reserved
Gedung Dewan Pers Lt.5 AWPI Jl. Kebon Sirih No. 32-34 Jakarta Pusat
Telp. (021) 2951 7417 Fax : 021 2120 3425 WA : 0811 175 798 Email : redaksi@kupas.co.id