Home » » Kasus Novel, Polisi Dinilai sengaja Ulur Waktu

Kasus Novel, Polisi Dinilai sengaja Ulur Waktu

Written By Masriah on Kamis, 08 Juni 2017 | 11:33

Pengamat kepolisian Bambang Widodo Umar berpendapat, lambannya pengungkapan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik senior pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan dapat menimbulkan kesan polisi sengaja mengulur-ulur waktu.
"Kasus Novel Baswedan sebenarnya tidak terlalu pelik,
Bambang melanjutkan, polisi terkesan sengaja mengulur-ulur pengungkapan kasus tersebut bisa jadi karena ada suatu kemungkinan. Kemungkinan itu, dia menyebutkan, Novel sedang menyidik suatu kasus besar. 
"Jika (kasusnya) terungkap tuntas dapat menggangu stabilitas pemerintahan," kata dia. 
Novel disiram air keras di bagian wajah pada Selasa, 11 April 2017, pukul 05.10 WIB. Diduga, penyiraman dilakukan oleh dua orang tak dikenal. Namun, setelah hampir tiga bulan kasus ini berlalu, polisi belum juga mampu mengungkap pelaku penyiraman tersebut.
Polisi sempat mengamankan empat orang yang dicurigai terlibat kekerasan terhadap Novel berinisial M, H, AL dan N alias N. Namun polisi melepaskan keempat orang itu karena tidak cukup bukti terlibat aksi teror kepada penyidik senior KPK tersebut. 
Share this article :

0 comments:

Posting Komentar

 
Support : KUPAS.CO | PT. Telematika Indonusa
Copyright © 2011. KUPAS.CO - All Rights Reserved
Gedung Dewan Pers Lt.5 AWPI Jl. Kebon Sirih No. 32-34 Jakarta Pusat
Telp. (021) 2951 7417 Fax : 021 2120 3425 WA : 0811 175 798 Email : redaksi@kupas.co.id