Home » » Anak-Bapak Tewas Tertabrak Kereta, Ibu Mereka Baru Meninggal 100 Hari

Anak-Bapak Tewas Tertabrak Kereta, Ibu Mereka Baru Meninggal 100 Hari

Written By Adinda Maulidya on Senin, 22 Mei 2017 | 09:30

Suasana duka tergambar di rumah duka Muhamad Iksan Ngadikan (59), korban kecelakaan kereta api di Grobogan, Sabtu (20/5/2017).

Kerabat serta keluarga korban Ngadikan terus berdatangan ke rumah duka yang berada di jalan Dinar Mas IX Nomor 19, Kelurahan Meteseh, Kecamatan Tembalang, Semarang Kota.

Sri Kasiati menutukan kakaknya itu berangkat ke Purwodadi dalam rangka menghadiri acara pernikahan.

Korban berangkat ke Purwodadi bersama anaknya Muhamad Samsul Bakhtiar (27). Tujuan mereka ke Purwodadi diajak tetangganya untuk menghadiri Hajatan.

"Sekitar pukul 09.00 WIB, ia berangkat bersama anaknya bernama Samsul. Namun anaknya yang bernama Helmi Ardi Darmawan (17) tinggal di rumah," ujar Sri.

Sri menuturkan korban berencana akan pulang setelah menghadiri acara hajatan karena ada acara rapat di SDN Meteseh tempat bekerja korban.

"Kakak saya aslinya mau langsung karena ada rapat," tutur dia.

Ia mendapat kabar, mobil yang ditumpangi korban tertabrak kereta di Grobogan. Selain kakaknya, anak korban Mohamad Samsul bakhtiar juga menjadi korban kecelakaan.

"Saya dikabari kalau kakak saya dan anaknya meninggal tertabrak kereta," ujar dia.

Ngadikan adalah Kepala SD Negeri Meteseh. Ia dikenal orang yang ramah dan senang bersosialisasi.

"Di kampung ini korban sering bermasyarakat. Aktif di lingkungan kampung," tutur dia.

Namun, sebelum kepergiannya, korban dalam keadaan berduka. Istri korban bernama Siti Alfiyah baru genap 100 hari meninggal dunia.

"Kakak saya masih terlihat belum dapat melupakan istrinya dan sering melamun. Bahkan anaknya bernama Samsul kena marah karena mengunggah foto istrinya untuk dijadikan foto profil Whatsapp," terang dia.

Sebelumnya Sri, tidak mempunyai firasat buruk korban akan mengalami kecelakaan. Namun sehari sebelum kejadian Ngadikan bersama kedua anak datang ke kediamannya.

"Tadi malam Ngadikan bersama dua anaknya yaitu Muhamad Samsul Bakhtiar dan Helmi Ardi Darmawan. Kedua anak korban di tempat saya dan bapaknya pulang," ujar dia.

Saat menginap di rumahnya, korban bernama Samsul sedang sakit. Samsul sempat berkata ingin menyusul ibunya.

"Saya terenyuh mendengar kata- kata tersebut.Tapi saya tidak sadar kalau korban bersama anaknya bernama Samsul tertabrak kereta api, " ujar dia

Ia menuturkan korban meninggalkan satu anaknya bernama Helmi Ardi Darmawan. Dirinya akan merawat dan menanggung anak yang ditinggalkan korban.

"Saya iklas merawat Helmi. Sekarang Helmi menjadi tanggungan saya," Sri menambahkan.

Share this article :

0 comments:

Posting Komentar

 
Support : KUPAS.CO | PT. Telematika Indonusa
Copyright © 2011. KUPAS.CO - All Rights Reserved
Gedung Dewan Pers Lt.5 AWPI Jl. Kebon Sirih No. 32-34 Jakarta Pusat
Telp. (021) 2951 7417 Fax : 021 2120 3425 WA : 0811 175 798 Email : redaksi@kupas.co.id