Home » » Surat Dakwaan Perkara E-KTP Janggal

Surat Dakwaan Perkara E-KTP Janggal

Written By Rizkiyah Amalia on Rabu, 15 Maret 2017 | 11:56


Surat dakwaan dalam perkara dugaan korupsi pengadaan Kartu Tanda Penduduk elektronik (e-KTP) dinilai janggal. Maka itu Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diminta membeberkan 37 nama anggota Komisi II DPR periode sebelumnya yang disebut-sebut terkait perkara e-KTP.

Ahli hukum pidana, Romli Atmasasmita mengatakan, pembeberan 37 nama itu penting untuk transparansi dalam penegakan hukum. Selain itu, kata dia pembeberan nama itu penting untuk mengetahui apakah mantan anggota Komisi II DPR, Basuki Tjahaja Purnama atau dikenal Ahok termasuk di dalamnya.
Diketahui, pada nomor 30 halaman 60 surat dakwaan Sugiharto dan Irman ‎disebutkan bahwa 37 anggota Komisi II lainnya seluruhnya berjumlah USD 556.000, masing-masing mendapatkan uang berkisar antara USD 13.000 sampai dengan USD 18.000.

Adapun keganjilan lain tentang surat dakwaan Sugiharto dan Irman itu adalah tidak adanya aliran dana. Yang ada dalam dakwaan itu hanya pemberian dana.
Share this article :

0 comments:

Posting Komentar

 
Support : KUPAS.CO | PT. Telematika Indonusa
Copyright © 2011. KUPAS.CO - All Rights Reserved
Gedung Dewan Pers Lt.5 AWPI Jl. Kebon Sirih No. 32-34 Jakarta Pusat
Telp. (021) 2951 7417 Fax : 021 2120 3425 WA : 0811 175 798 Email : redaksi@kupas.co.id